[LITERATURE/ MOVIE/ OLD STUFF] #NoFearShakespeare

nofearshakespear2

Judul Bahasa Inggris, isi kenapa Bahasa Indonesia, hayo lhooo >.<.

Ah sudahlah.Harusnya mungkin gw bisa dituntut karena main nyatut judul salah satu halaman SparkNotes :). Sedang kesal, sama diri senditi.

Jadilah sepanjang hari spesial yang hanya terjadi 4 tahun sekali, gw pake buat bengong sambil meriang karena masuk angin (Nonton Oscar pun nggak ngaruh, karena jagoan lepas semua). Ngapain aja gw selama ini? Kenapa?

Gara2, tanggal 28 kemarin gw masih nontonin film film James McAvoy begitu ngeh dya jadi Macbeth juga, gw langsung kalap. Ngubek2 dan setelah pencarian panjang, ShakespeaRe-told, adaptasi modern untuk TV, produksi BBC, 2005 selesai gw download (Download mulu, beli kek kali2) XD XD

Rasa nyesel nyesel nyesel langsung bikin gw gak bisa tidur. Dan mengingkatkan gw ke satu mata kuliah nya Miss Ulfa yang minta anak Literature untuk bawa contoh  adaptasi Shakespeare tp bukan film. Pas pembagian tugas, gw langsung teriak “TYAS HAMLET YA, TYAS HAMLET!” karena gw udah tau banget sama Hamlet jadi gampang, sekaligus gw baru liat kartun versi BBCnya. (Romeo and Juliet, so yesterday)

Karena 30 menit setelahnya, gw mikir~ gw lebih suka Macbeth. Macbeth lebih gila. Macbeth lebih serem. Macbeth lebih banyak darahnya. Macbeth skizofrenia, Hamlet depresi berat. Ih. jadi orang yang hidup di dalem cangkang emang, enak nyaman, tinggal ngambil, cuma dimana tantangannya?

Bisa sih kita balik inget dari awal, mengapa gw, yang notabene anak Sastra Inggris (atau BSI, ngikutin istilah UINers) sebegitu takutnya sama katya Shakespeare yg lain dan lebih memilih Hamlet yang populer?

Jaman SMA. gw hobi maen ke perpus. Nah di perpus itu gw menemukan harta karun yang jarang bisa ditemukan disana: Buku salah satu naskah Shakespeare, lupa judulnya apa. Gw dengan semangat joeang 45 (Dalam hati: Calon anak Sastra Inggris, harus udah baca tulisan Shakespeare!!). Lalu apa yang terjadi, sewaktu gw membuka buku itu? Isinya Bahasa Inggris kuno! Hah? ini kan taun 2000-an harusnya Shakespeare udah dibikin gaya sekarang! kata gw dengan kondisi jantung kebat kebit tanda abis ngeliat hantu. Akhirnya, gw pinjem tuh buku keramat, gw baca lagi di rumah terus seperti bisa ditebak, gw nyerah. Sialnya, gw  langsung bikin mindset “Saya tidak suka Shakespeare” (Nggak ngerti bilang gak bisa, kasian)

Bebetapa tahun berikutnya, ternyata karya Opa menjadi sesuatu yang wajib di UIN. Dosen dosen selalu ngebahas tulisan Opa. Terus terang gw jadi agak down. Belom lagi pertanyaan temen2. Dan gw pun mengeluarkan jurus aman “Tyas gak suka Shakespeare”, diiringi dengan tatapan heran setelah mendengar jawaban ngaco bin asal itu. Karena apa? Mereka tau gw berani dan bisa baca novel Bahasa Inggris, bukan terjemahan, yang tebal sekalipun. (Entah kenapa, dalam hati gw yakin mereka juga bisa)

Balik lagi ke masalah awal akhirnya sampe 2015, gw baru baca Hamlet doang. Buang buang waktu. Eh sama Midsummer Night’s Dream deng, karena tugas Pak Arif. Midsummer Night’s Dream termasuk yang gampang menurut gw. Dan kalo Mas Timun Tersayang (Benedict Cumberbatch) nggak ditunjuk BBC untuk meranin Richard III, gw gak bakal nyentuh yang lain (Sekedar tau aja, Richard III ini jarang diapdatasi ke film, karena naskah asli yang berbentuk monolog- pernah diperanin sama Sir Laurence Olivier (legenda akting Inggris sepanjang masa , di tahun 1955 dan Sir Ian McKellen tahun 1995. “Gw harus bisa!”, jujut memang susah susah susah. Target 2.5 jam jadi seharian. Tapi gw puas, puas banget. Richard III berhasil bikin Hamlet jadi anak kecil yg nyari perhatian. Narsistik akut. Selang berapa lama, dateng kabar mau ada film Macbeth. bkn produksi Hollywood pula. Baca lagi, kali ini durasi baca lebih singkat karena sukses melewati rintangan Raja terkejam Inggris hehehe.

Singkatnya, mulai hari ini, gw mutusin buat baca karya Shakespeare baik itu populer ataupun nggak, untuk menembus semua kesalahan di masa lalu. Satu poin plus, kita seneng sama aktor-aktor Inggris dan sekitarnya sangat besar kemungkinan meraka akan didapuk diajak main di adaptasi Shakespeare. Kalo pun enggak, itung2 latian dan nyenengin hati 🙂 🙂

 

-Bintaro, 1 Maret 2016

(Oh iya, hampir lupa, 4 poster itu film-film adapatasi Shakespeare yang udah gw tonton. Mau gw bikin review sedikit tadinya, cuma kok nggak mesti juga rasanya. Pendek singkat dan jelas mungkin aja, ya.

Hamlet dan Macbeth: Favorit sepanjang masa, karena produksi Inggris, aktingnya level A+, gelapnya dapet, pake dialog asli.

Romeo + Juliet, A Midsummer Night’s Dream: Yang satu ditonton jaman SD, belom baca naskah asli. Satunya, nggak bisa selucu, seindah naskah aslinya. Produksi Hollywood)

*dadah-dadah*

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s