Guratan Pena dan Putaran Proyektor

images (1)

Hai, apa kabar? Basa basi banget ya kayaknya. Tp emang begitulah adanya. Udah lama juga gak  nulis. Baru kepikiran pas kemarin, waktu salah satu teman di grup WA Penggila Film minta list film terbaik tahun ini dan akhirnya terciptalah:

  • Chronicles of Blood Merchant
  • Ex Machina
  • Filosofi Kopi
  • Piku
  • Badlapur
  • Inside Out
  • Detective Byomkesh Bakshy
  • Me, Earl and The Dying Girl
  • Drishyam
  • The Intern

Gw gak tau ya kalo menurut orang lain, tapi bagi gw list ini nggak seru. Hambar. Gw melewatkan sangar banyak hal. Padahal, film itu bagian dari pengisi jiwa gw. Dari film gw belajar macem-macem. Panjang banget kalo dijelasin.

Mungkin karena, suka tidak suka, mau tidak mau tahun 2015 adalah tahun terberat dalam kehidupan gw. Gw sering sedih. Gw hanya berfokus pada satu hal, karena itu sebuah keharusan dari tanggung jawab yg sudah dilalaikan sekian lama. Imbasnya, gw jadi nggak bisa sama sekali ngumpul sama anak anak Penggila Film.  Gw senang bisa kenal sama mereka. Punya kawan kawan yg bisa diajak berbagi soal film. Nggak ada yang snob, selera humor juga cocok. Nyambung lah.

Kalopun akhirnya lari ke unggahan unggahan ilegal, toh nggak ada yg bener2 gw sentuh, akhirnya hanya sebatas hoarding alias ngumpulin sampe hard disk penuh. Mood nggak pernah dapet (mengingat gw adalah pribadi dengan tingkat ke moody-an yg sangat parah) atau bisa juga karena semua perhatian tersita untuk tugas maha besar itu. Akhirnya gw cuma nonton yang benar2 pas sama selera gw. Sekarang gw lagi merhatiin Chungmuro dan cinta mati sama Ha Jung Woo + Kang Dong Won jadi maunya nonton kerjaan kerjaan mereka aja padahal semuanya udah abis gw tonton. Pusing gak tuh?

Beberapa hari sebelumnya juga adek yg paling kecil tiba2 minta tolong untuk dibantuin analisis film Fight Club. Adek gw pikir kakaknya udah nonton (karena dya tau banget gw penggemar berat Edward Norton) eh ternyata belum –‘. Namanya mendadak, detik itu juga filmnya gw tonton, analisis sekaligus diskusi sama dya. Yang gak gw sangka sangka (atau dasar gw nya yang terlalu “cuek”), film David Fincher ini kompleks sampe bisa menghasilkan banyak analisa. Sebelum berangkat ke kampus, si adek bilang, “Mbak, kamu kan seneng bikin review, nulis, bisa analisa kita kayak gini, cobalah kamu corat coret lagi”. Terus, gw mikir.

Dulu, menulis memang sesuatu yang menyenangkan buat gw. Kalo sampe bikin blog, berarti bener2 menikmati kan? Tapi sejak beberapa tahun belakangan, kesenangan itu hilang. Hampa. Gw males. Gw tau banyak hal. Kepo sama semua. Tapi setiap gw nulis, gak pernah ada komentar masuk. Mana gw tau tulisan gw jelek apa bagus, dibaca apa enggak? Lalu buat apa bikin blog? Setelah gw perhatikan, jawabannya selera gw. Harus gw akui untuk yang satu ini memang gak gampang. Gw bukannya gak bisa suka sesuatu yang populer, tapi gw udah sering kena kalo yang namanya populer pasti overrated. Dan gw gak suka ikut2an doang. gw maunya gw suka karena gw suka, bukan karena orang lain bilang itu bagus atau jejeritan karena karena sesuatu yg mereka bawa mengguncang bumi. Segala hal yang gw tau toh percuma karena nggak ada yang suka dengan apa yang gw tulis.

Gw termasuk orang yang senang disemangati, dikasih masukan atas semua apa yang gw lakukan. Suntikan semangat itu berarti besar. Kalo kritik berarti gw harus belajar. Bukannya gak ada sama sekali, ada kok sahabat yang nanya “kapan nulis lagi?”, toh itu percuma gw sudah terlalu percaya dengan asumsi seperti gimana pengen ngomen, tertarik juga enggak pembacanya?  Jadi menulis pun pelan2 gw tinggalkan. Tersiksa? Iya. Sangat.

Sampe akhirnya dua hal diatas dijadwalkan sama Allah untuk terjadi diakhir tahun 2015, diwaktu yang tidak terlampau jauh perbedaan nya dan membuat gw memutuskan untuk menulis lagi disini, menyapu papan putih blog dengan cap cap huruf walau terkesan buru-buru dan banyak kata kata yang diulang. Jujur, merasa sedikit lega sih.

Harapan gw di 2016, semoga gw menemukan semangat untuk menulis dan menonton lagi. Bisa kumpul lagi sama anak anak Penggila Film dan lebih dekat sama mereka. Menemukan keseruan dalam menonton film, sejelek apapun filmnya. Bisa punya list film favorit dari berbagai negara. Nggak terlalu pemilih dan lebih berani nyoba semua jenis film. Nonton film Indonesia yang banyaaaaaaak. (Film kita udah banyak yang keren, kalo bukan kita yang dukung siapa lagii?). Mencoba menulis apa saja (diluar status berisi curhat, kegalauan atau doa) *itu percakapan pribadimu dengan Tuhan menurutku, jadi rahasiamu dan Tuhan saja, nggak butuh Like bagiNya untuk kabulin doamu, Tuhan adalah pemberi kejutan termanis dan terbaik*. Menyelesaikan kerjaan bareng sama kembaran (bete-betean sama Appa, becanda bareng om Vampir, ngebully Hajussi dan jatuh cinta selamanya sama Qaqa). Lebih percaya diri dan nggak berharap banyak dari komen orang, yang penting tetap berkarya dan bikin dari hati. Chaelaah.

Itu saja kayaknya. Udah dulu ya 🙂

Bintaro, 2 Januari 2o16

-Dyah Ayuningtyas

Advertisements

2 thoughts on “Guratan Pena dan Putaran Proyektor

  1. yang terakhir… kita masih yaa bete sama Appa masing-masing. Appa mu beluman ketemu project baru yg menantang untuk disaksikan..
    daftar yg mau ditonton sih lumayan kan? Ada walopun gak melimpah, tapi beberapa kepentok sub yg beluman muncul ke permukaan.
    semoga 2016 kamu lebih berwarna Dee.. di dunia perfilman juga kisah nyata.. XD

  2. Kalo aku tinggal 3 lagi film Appa. Entah kapan mood-nya. Pengen nonton film baru sih ada, tp buat aku Man On High Heels udah cukup kasih jawaban. Aku kan pernah bilang kalo buat aku akting Appa bagus tapi kurang dikit. Lewat film itu persepsi aku berubah dan aku hubungin ke film film sebelumnya. Eh ternyata peran peran Appa sebelumnya, termasuk rame. Kalo om Dojin, rasanya hampa nggak ada si om Chungmuro ini. Aku tadinya biasa aja, mulai nanya2 sampe ikutan sedih. Mungkin karena semakin banyak nonton Yonghwa kayak ngeh aja Appamu emang langka.

    Sub juga masalah sih, kadang pengen banget tapi apa. Terlebih film festival. I’m sorry goodbye deh :0

    Makasiiih Chii. Doakan yaaa. Amiin amiin 🙂 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s