[OPINI/HOBI/FILM] Ketika Aktor Kesayanganmu Bermain Sinetron…..

Anggaplah ini sebagai curhat atau iseng. Atau pemicu biar bisa nulis lagi hehehe. Amiin.

Awalnya dimulai dari masuknya pesan ke grup WA Komunitas Penggila Film. Salah satu temen ngirimin gambar. Jujur, mereka semuanya asyik dan gambar yang dikirim pasti lucu, kocak atau bagus jadi gak sabar buru buru buat buka

Eh ternyata gambarnya….

IMG-20150618-WA0020.jpg  eng ing eng….

Si temen langsung ngetik ‘Reza Rahardian’ *heeh pake R suka pada lupa* main sinetron??.

Reaksi aku, ‘Kok sama Shireen?’ ‘Udah pasti sinetron?’

Temen pun jawab, ‘Belom dicek lagi tapi katanya main jam 9’

Aku bales ‘Hari apa?’.

Otak ini pun langsung nyambung ke sinetron favorit Ibu yg paling baru- sinetron Bhai India yang kata Ibu lebih cocok sama Mbak Nabila daripada Mbak yg satunya 😛 . Kalo diliat dr tokoh protagonis cewek yg pake jilbab panjang dan cowok yg idungnya mancung banget apalagi namanya kalo nggak….

‘Pengen nyaingin itu Taj Mahal’. Dibales lagi

‘Bisa jadi :P’. Terus aku nanya, belom dibales *ya iya orang teraweh keleus bkn nungguin sinetron cowok guanteng yg bkn pacarnyaa* *toyor dirii* akhirnya kepo kepo sendiri. Setelah diobservasi *halah* ternyata emang bener sinetron *:(*tp nggak lama karena habis pas Lebaran *:D*

Update status di Twitter: Gw benci liat Reza Rahadian main sinetron tapi seneng karena bisa nonton tiap hari sampe Lebaran *kontradiksi* *bukan itu namanya fangirling* *tabok*

Dipikir-pikir, nggak apa apalah guilty pleasure kemaren Tjokroaminoto kan bukan. Garin Nugroho loooh. *pembenaran *die-hard fangirl tidak pernah salah*huwee*

Cuma kenapa benci? Iya aku benci. Benci.

Tapi kenapa?

Reza Rahadian juga awalnya main sinetron dulu aku tau itu. Tapi ya kenapa? Karena sinetron itu, sebagian besar- mengekang. Mengekang semua bakat yang ada di aktor yg bermain. Aku sadar ada beberapa orang yang ditakdirkan di sinetron aja, yg nggak masalah terkena kekangan itu. Kayak Ari Wibowo, Christian Sugiono atau Primus Yustisio. Karena mimik mukanya cara ngomongnya berpuluh2 taun pun sama. Tapi ada yang enggak begitu. Contoh, Ashraf Sinclair. Aku selalu suka liat dya main. Bagus. Dan dya terhitung baru juga. Tapi karakternya lama lama jadi di dramatisir. Mau lagi?

Abimana Aryasatya. Dulu di tahun 90an namanya Robertino kan. Aku selalu nganggep dya sebagai cowok yg jual tampang doang. Sekali waktu, ada satu sinetron di ANTV *aku SMA kls 1, udah lupa judulnya apa, sinetronnya bagus juga* dya maennya oke bangeet. Tapi kan itu butuh waktu untuk tau dya sebenernya bagus. Setelah fokus di film, mana ada filmnya yg jelek atau karakternya yg sama?

Satu lagi? Fine. Baim Wong. Menurutku dya yg paling lama menghabiskan waktunya di sinetron. Sayang sayang sayang. Sempet nonton Dilema? Inget yang dya galau kebingunan di dalem kamar sampe nangis nangis? Atau ada yg pernah nonton film Viva Westi, Ketika Bung Di Ende?. Pas nonton itu semua aku keinget scene di sinetron girlband gak-gak kuat spontan pengen bilang “Where have you been, man?”

Belom lagi ceritanya yang ternyata sangat mungkin plagiat, tanpa memberikan embel-embel terinspirasi atau semacamnya *kalo mikir beli copyright terlalu ngarep, nggak mungkin nyampe kesana- hello piracy you’ve grown up now. Yeaah.*

Itulah jeleknya sinetron, di mata aku. Nggak kasih apa-apa. Nggak bikin berkembang. Cabang seni yg menggabungkan intelegensi dan emosi, seolah dilupakan. To entertain. Or perhaps to fool everybody.. Without they even realize. Jadi susah sekali buat peanasaran atau seneng kalo ada berita aktor kesayangan main sinetron. Menguntungkan di kantong, dan buang buang waktu. Isi = kosong.

Cuma gimana ya dibalik semua kenyataan itu*iya kan, bener toh*, cinta aku sama Reza Rahadian tetep lebih besar *lempar tombak*, akhirnya saya bela-belain nonton. Jadi sinetron ini bercerita tentang Ustadz Delon, ustadz buta yg gak pasang tarif setiap kali dakwah, dikatain ustadz kampungan sama tetangganya, Ustadz Ruben dan harus ngidupin keluarga dengan dua anak yg butuh biaya dan cantik. Nggak taunya nggak taunya slah satu dr mbak cantik itu nolongin cowok guaanteng yang tajeer abees suksees dahsyaat *efek itu penting, ini sinetron ingat* dan si cowok nggak bisa ngelupain sang cewek *ya iyalah kan cantik, setuju guys?*

Dan untuk episode ke 2, secera keseluruhan- cukup bagus. Si penulis berusaha menggabungkan dua hits di denah pertelevisian saat ini, Cinta Di Langit Taj Mahal *fake gasp*, Tukang Bubur Naik Haji dan Preman Pensiun *daerah perkampungan, sedikit sindir menyindir dan nama nama keren semacem Delon atau Ruben padahal tinggal di kampung dan berwajah ndeso dan sinetron sekarang lebih suka pake nama londo ketimbang nama asli daerah atau penuh filosofi ala sansekerta karena jelas tp nggak mutu- kurang gaoool*.

Usahanya bisang dibilang lumayan, walopun masih harus usaha kalo beneran pengen rilis sinetron bernuansa komedi untuk komedinya sendir dan nggak lantas berubah jadi menye kalo udah mulai fokus ke dramanya. Semoga juga di episode berikutnya, akting Marwoto udah nggak kaku. Beliau ini kan dulu salah satu punggawa Ketoprak Humor yg legendaris. Nggak usah terlalu tertekan karena harus akting jadi orang buta itu. Lepasin aja. Semoga juga chemistry Reza Rahadian-Shireen Sungkar bisa kebangun natural dan nggak maksa. Sebagus apapun cerita dibuat, kalo chemistry nol cerita bisa jadi hambar dan ngebosenin parah.

Jadi, akan selalu ada perasaan yang aneh, semacam love-hate yg terjadi kalo aktor kesayangan memilih untuk berakting dilayar kaca secara berkala mau atau tidak mau. Melihat production house dan segalanya….

Tapii….

Mengingat Mas Reza, dengan bakat luar biasa dan kecerdasannya *silahkan baca wawancara wawancara dari Jakarta Post atau majalah lokal, kalo pengen ngubek video ada Muvila Roundtable, prepare to be amazed*udah yakin sinetron ini “ada apa-apanya” karena kenapa bisa mau? Sangat berharap perkiraan ini benar. *I’ll keep my fingers crossed*. Good luck for Trams TV and the team*

download  Prinsip seorang Reza Rahadian untuk menjadi aktor besar adalah tidak boleh pilih-pilih peran.

                                                                                                       -Bintaro, 19 Juni 2015

                                                                                                                   -Dee

Advertisements

4 thoughts on “[OPINI/HOBI/FILM] Ketika Aktor Kesayanganmu Bermain Sinetron…..

  1. Aduh aku lama banget gak nonton TV sampe gak tau loh mas ganteng ternyata main sinetron juga akhirnya..
    dilemma ya Dee, seneng bisa sebulan gak puasa mata *udah bukan di jam puasa juga sih*, tapi kualitas sinetron emang gak bisa terlalu diharapkan…
    yah tapi setidaknya mungkin itu, mas Reza ambil sinetron karena gak bakal terlalu lama.. sebulan aja. mungkin dia mau abisan dimasukin klausul di kontraknya kalo sinetronnya gak bakal diperpanjang seiring dengan tingginya rating pemirsa.. semoga,

  2. Aku juga kalo nggak dikasih tau temen nggak ngerti sama sekali, makanya kaget. Hahaha amiin. . Itu kata Shireen sih, dya mau ambil jg karena cocok dan waktunya nggak lama- secara Shireen jg udah nggak bisa stripping lagi. Mungkin mas ganteng juga sama. Kalo dr 2 eps yg aku tonton dialog nya gak jelek dan ada komedinya. Mungkin mas ganteng pengen main komedi lagi juga.:)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s